Swiss Alps Mining Meluncurkan ICO (Initial Coin Offering)

Home / ICO / Swiss Alps Mining Meluncurkan ICO (Initial Coin Offering)

Komunitas blockchain di seluruh dunia menghadapi tantangan yang kuat karena proses penambangan mata uang crypto yang sangat intensif energi dan aplikasi bisnis berbasis blockchain. Pada saat yang sama, di Pegunungan Alpen Swiss, ribuan struktur yang tidak terpakai mengalami disintegrasi. Swiss Alps Mining & Energy menghubungkan dua dunia ini dengan menawarkan fasilitas penambangan ramah lingkungan di bangunan-bangunan yang tidak terpakai di Alpen Swiss, yang hanya didukung oleh energi terbarukan.

★ Website ★ Whitepaper ★ Twitter ★ Facebook ★ Instagram ★ Telegram ★

Swiss Alps Energy AG (SAE) menyediakan infrastruktur blockchain terdesentralisasi dan fasilitas penambangan melalui sistem kubus modular canggih. Kubus pra-fabrikasi berisi komponen penambangan dan dipasang di lokasi di bangunan yang tidak digunakan di Swiss alps. Mereka memungkinkan penambangan yang ekologis dan sangat efisien.

Dengan bantuan sistem Organic Rankine Cycle (ORC), konsumsi energi akan berkurang hingga 50% dibandingkan dengan instalasi serupa. Sistem ORC menggunakan panas limbah yang dihasilkan oleh proses penambangan untuk memulihkan energi. SAM Cubes terletak di ketinggian tinggi, yang memfasilitasi proses pemulihan energi, karena ketinggian turun titik didih air. Tidak diperlukan sistem pendingin udara tambahan.

Swiss Alps Energy AG adalah perusahaan pertama di dunia yang menggunakan sistem ORC untuk memulihkan energi dari limbah panas dari fasilitas penambangan. Oleh karena itu SAE menawarkan solusi efektif untuk masalah penambangan global. Selain itu, pelanggan SAE memiliki opsi untuk bergabung dengan SAM Smart Mining, juga disebut sebagai samaiX ©. SamaiX adalah kecerdasan buatan SAE dan Sistem Pendukung Keputusan yang membantu penambang mengoptimalkan operasi mereka.

Penambangan Bitcoin mengkonsumsi sejumlah besar energi. Ini membutuhkan lebih banyak energi daripada Republik Irlandia dan menghasilkan 20 megaton emisi CO2, yang sebanding dengan dampak satu juta penerbangan transatlantik, menurut The Guardian. Jejak karbon dari proses intensif energi dan tagihan listriknya yang berkembang dianggap sebagai masalah terberat yang dihadapi oleh komunitas cryptocurrency. Para penambang di seluruh dunia sedang mencari solusi yang akan membuat industri lebih berkelanjutan dan memastikan pengembangan jangka panjangnya.

Dengan itu dalam pikiran, Swiss Alps Energy AG (SAE) telah menyusun rencana untuk menyebarkan peralatan pertambangan di ribuan tempat kosong di seluruh Pegunungan Alpen Swiss untuk mengurangi konsumsi energi dan biaya penambangan. Sistem inovatif yang dikembangkan oleh perusahaan memungkinkan memasang infrastruktur blockchain di bangunan lama yang ditinggalkan yang dulu digunakan untuk pertanian. Blok penambangan modular fleksibel – yang disebut tambang Swiss Alps Mining (SAM) – dibangun dari struktur pra-fabrikasi dan terhubung ke platform pusat yang memantau kinerja mereka dan menentukan parameter optimal untuk memaksimalkan laba. Kubus SAM mandiri dan dapat berjalan secara otomatis.

Pada ketinggian yang tinggi, titik didih air jauh lebih rendah, yang berarti kubus penambangan akan mengkonsumsi lebih sedikit energi. Aspek lain yang menguntungkan adalah suhu luar yang rendah, sehingga opsi pendinginan alami ini akan membuat sistem pendingin udara tambahan tidak diperlukan. Selain itu, perusahaan menawarkan sistem Organic Rankine Cycle (ORC) inovatif, yang akan menghasilkan listrik dari limbah panas dari proses industri dan penambangan itu sendiri. Faktor-faktor ini akan memungkinkan pengurangan drastis dalam konsumsi energi dan meningkatkan profitabilitas penambangan.

Ada alasan lain untuk menyebarkan fasilitas penambangan di Swiss. Negara ini terkenal dengan pendekatan tangan-terbukanya terhadap teknologi blockchain dan aset digital. Apalagi, Swiss memiliki tradisi panjang menggunakan tenaga air. Ini adalah sumber energi yang terbarukan, murah, dan dapat diandalkan, sehingga sempurna untuk proses penambangan. Saat ini, ada lebih dari 1.400 pembangkit listrik tenaga air kecil untuk dijual di Swiss. Dengan membeli fasilitas ini, SAE akan menciptakan sistem pasokan listrik terdesentralisasi dan menjadi pengubah permainan dalam industri pertambangan.

SAE akan memungkinkan individu dan bisnis untuk membeli atau menyewa batu SAM. Unit yang dibeli dapat digunakan dan dioperasikan baik di Pegunungan Alpen Swiss atau di tempat lain. Perusahaan memperkirakan potensi pengembalian investasi sebesar 360% dalam tiga tahun operasi. Pelanggan SAE akan mendapatkan akses ke jaringan SAM Smart Mining, atau SamaiX – solusi berbasis AI yang melacak hasil penambangan dan terus mengidentifikasi koin yang paling menguntungkan bagi saya. Sistem ini memberi saran kepada para penambang agar mereka dapat menyesuaikan operasi mereka.

SAE menempatkan kubus SAM pertamanya untuk bekerja pada Februari 2018. Saat ini, perusahaan sedang mencari rumah kosong untuk mulai menyewa kubus dalam beberapa bulan mendatang. Pada akhir tahun, unit akan tersedia untuk dijual.

Perusahaan meluncurkan penjualan pribadi pada bulan Mei. Penawaran koin awal publik dimulai pada bulan Juni, dengan 311 juta token SAM yang akan dikeluarkan. Mereka akan kompatibel dengan standar ERC20 dan tersedia untuk dibeli dengan BTC dan ETH. Hard cap ditetapkan sebesar $ 96 juta di seluruh tahapan crowdfunding. Untuk informasi lebih lanjut kunungi website resmi Swiss Alps Mining.

Penulis CyberCobro
https://t.me/cybercobro
https://bitcointalk.org/index.php?action=profile;u=1340638
Address Wallet (ETH) : 0x4Fa5f41C3d90527CEC19a6B3BB2084AFB885bAf1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *